Blog ›

Apa Itu Retargeting Ads? Apa Hubungannya dengan Penjualan?

I

Dalam dunia pemasaran digital yang semakin kompetitif, penerapan retargeting adalah kunci dari setiap usaha bisnis. Ia menjadi strategi yang sangat efektif untuk memperbaiki tingkat konversi daripada yang sebelumnya.

Namun bagi orang yang masih belum begitu paham secara pasti, jangankan untuk menerapkannya, mungkin ia membutuhkan terlebih dahulu pemahaman dasar mengenai apa itu retargeting. Jika seperti ini kondisinya, maka penting untuk memahami dasarnya juga.

Dan tepat sekali, artikel kali ini akan menjelaskan mengenai apa yang dimaksud retargeting, bagaimana cara kerjanya, tujuan menggunakan kampanye, serta langkah-langkah dalam melakukan kampanye retargeting.

Apa Itu Retargeting?

Istilah retargeting seharusnya menjadi ihwal yang familiar bagi pebisnis maupun marketer. Pasalnya dalam praktik pemasaran, ini merupakan salah satu strategi yang patut dimaksimalkan. Lalu, apa itu retargeting?

Retargeting adalah strategi pemasaran digital yang bertujuan untuk menjangkau kembali dan menargetkan audiens yang telah mengunjungi situs web atau berinteraksi dengan merek Anda sebelumnya.

Konsep dasar di balik retargeting ini adalah, bahwa orang yang telah menunjukkan minat pada bisnis Anda sebelumnya, lebih mungkin untuk berinteraksi dan melakukan pembelian di masa mendatang.

Proses retargeting dimulai ketika seseorang mengunjungi situs web Anda. Saat pengunjung ini berinteraksi dengan situs web, sebuah tag atau kode retargeting (biasanya dalam bentuk pixel) ditempatkan di browser mereka.

Tag ini memungkinkan Anda untuk “melacak” pengunjung tersebut saat mereka menjelajahi internet dan menampilkan iklan yang relevan kepada mereka di berbagai platform dan situs web yang mereka kunjungi.

Setelah mengetahui apa itu retargeting, pada pembahasan selanjutnya kami akan menjelaskan perbedaan antara retargeting dan remarketing.

Baca Juga: Digital Advertising: Pengertian, Cara Kerja, serta Contohnya

Perbedaan Retargeting vs. Remarketing

Retargeting” dan “Remarketing” cukup mirip karena keduanya bertujuan untuk mencapai hal yang sama, seperti:

  • Menargetkan audiens yang telah mengunjungi situs Anda dan menyadari merek Anda
  • Melibatkan dan menargetkan orang-orang yang paling mungkin melakukan pembelian
  • Membantu membangun hubungan yang langgeng dengan pelanggan melalui kesadaran merek dan pengenalan

Sedangkan, perbedaan antara Retargeting vs Remarketing terletak pada taktik yang digunakan untuk mencapai tujuan ini.

Terutama pada Retargeting, ia akan menggunakan iklan berbayar untuk menargetkan audiens yang telah mengunjungi situs web atau profil media sosial Anda.

Sementara itu, Remarketing menggunakan email untuk menargetkan orang-orang yang sudah melakukan bisnis dengan merek Anda.

Baca Juga: Apa Itu Remarketing? Pahami Strategi Pemasaran Efektifnya

Bagaimana Kampanye Retargeting Bekerja?

Ada dua jenis retargeting utama: berbasis piksel dan berbasis daftar. Cara kerja keduanya sedikit berbeda, dan masing-masing memiliki keuntungan yang berbeda tergantung pada tujuan kampanye Anda.

1. Retargeting Berbasis Piksel

Apabila Retargeting berbasis piksel adalah cara untuk menampilkan kembali materi Anda kepada pengunjung situs yang anonim.

Ini mungkin jenis retargeting yang paling umum. Ketika seseorang mengunjungi situs web Anda, sebuah kode JavaScript yang tidak mencolok (sering disebut sebagai piksel) ditempatkan di browser mereka – mengaktifkan “cookie” di browser mereka.

Ketika mereka meninggalkan situs Anda untuk menjelajahi web, cookie ini memberi tahu platform retargeting untuk menayangkan iklan tertentu berdasarkan halaman-halaman spesifik yang mereka kunjungi di situs Anda.

Keuntungan retargeting berbasis piksel adalah soal efisiensi atau waktu yang tepat (mereka dapat ditargetkan kembali hampir segera setelah meninggalkan situs Anda), spesifik untuk halaman tertentu di situs Anda, dan berdasarkan perilaku pengguna.

Kekurangan dari metode ini adalah jumlah orang dalam kampanye pada setiap saat tertentu relatif lebih sedikit, karena semuanya tergantung pada seberapa sering orang mengunjungi situs web Anda, melihat halaman-halaman tertentu, dan pergi.

Hal ini juga bisa rumit atau memakan waktu untuk menerapkan JavaScript di banyak halaman situs web.

2. Retargeting Berbasis Daftar

Retargeting berbasis daftar berfungsi setelah Anda sudah memiliki informasi kontak seseorang di database Anda.

Anda juga dapat menggunakan daftar kontak yang sudah ada untuk jenis iklan retargeting tertentu.

Caranya adalah dengan mengunggah daftar alamat email ke kampanye retargeting, biasanya di jaringan sosial seperti Facebook (retargeting Facebook ads) atau Twitter (retargeting Twitter ads), dan platform akan mengidentifikasi pengguna di jaringan tersebut.

Meskipun kurang umum dibandingkan dengan retargeting berbasis piksel, retargeting berbasis daftar memungkinkan Anda memiliki kriteria yang sangat dapat disesuaikan untuk iklan Anda.

Karena berbasis lebih dari sekadar perilaku, Anda dapat memilih siapa yang masuk ke dalam daftar mana.

Namun di sisi lain, mungkin saja seseorang dalam daftar Anda memberikan satu alamat email kepada Anda dan alamat email lainnya kepada jaringan sosial. Dan dalam kasus tersebut, mereka tidak akan melihat iklan Anda.

Juga, perlu diingat bahwa karena Anda bertanggung jawab untuk mengunggah dan memelihara daftar tersebut, retargeting berbasis daftar juga kurang otomatis dan tepat waktu dibandingkan dengan retargeting berbasis piksel.

Baca Juga: Rekomendasi Belajar Facebook Ads Melalui 5 Kursus Gratis Ini

Tujuan Kampanye Retargeting

Berikut beberapa tujuan kampanye retargeting, antara lain:

1. Untuk Menghasilkan Kesadaran Merek

Kampanye kesadaran merek berguna ketika Anda ingin kembali melibatkan pengunjung situs web dan memberitahu mereka tentang produk, fitur, atau update terbaru yang relevan.

Iklan dengan kesadaran merek biasanya ditayangkan pada iklan retargeting berbasis piksel.

Kekurangan yang jelas dari kampanye kesadaran merek adalah Anda menampilkan konten yang ditargetkan kepada orang-orang yang belum melakukan pembelian merek Anda.

Mereka tidak ada dalam database kontak Anda, dan seringkali, tingkat klik yang diharapkan lebih rendah daripada jenis kampanye lainnya.

Namun, karena tujuannya adalah membuat prospek aware akan bisnis Anda, impresi dan interaksi adalah metrik adalah data yang dilacak.

Seringkali kampanye kesadaran merek adalah tahap awal dari tujuan kampanye yang jauh lebih efektif: konversi.

2. Untuk Meningkatkan Konversi

Retargeting Ads untuk Meningkatkan Konversi

Tujuan konversi adalah meningkatkan prospektif pembelian. Jika Anda ingin orang-orang mengklik iklan dan mengambil langkah selanjutnya, seperti mengisi formulir halaman arahan.

Kampanye konversi paling baik digunakan untuk menyelaraskan daftar tertentu dengan langkah selanjutnya dan dapat diukur dengan metrik konversi yang umum seperti klik situs web, pengiriman formulir, dan biaya per lead (CPL).

Hal terbaik tentang kampanye konversi adalah Anda dapat menggunakannya untuk beberapa bagian.

Misalnya, iklan berbasis piksel menghasilkan prospek dan akan mengarahkan orang ke halaman arahan di mana mereka dapat memberikan informasi mereka.

Iklan berbasis daftar memilah prospek tersebut dengan lebih baik. Iklan akan muncul untuk kontak yang memberikan informasi terbatas kepada Anda dan akan mengarahkan mereka ke formulir yang lebih panjang dengan bidang tambahan.

3. Untuk Menyelesaikan Perjalanan Pembeli

Selain itu, retargeting dapat digunakan untuk memindahkan prospek yang berkualitas tinggi untuk menyelesaikan siklus perjalanan pembeli.

Misalnya, Anda dapat menggunakan retargeting untuk mengirim daftar kontak yang telah mengunduh ebook untuk mendaftar uji coba gratis produk Anda.

Ketika mereka melihat bagaimana alat Anda dapat membantu mencapai tujuan mereka, selanjutnya pelanggan mungkin bersedia menjadi pelanggan yang membayar.

Baca Juga: 3 Kelebihan LinkedIn Ads, Apa Bedanya dengan Platform Lain?

4. Untuk Meningkatkan Nilai Seumur Hidup Pelanggan (CLTV)

Nilai seumur hidup pelanggan adalah jumlah uang yang dapat Anda harapkan dari seorang pelanggan selama berhubungan dengan bisnis Anda.

Dengan menggunakan retargeting, pelanggan diingatkan akan merek Anda dan didorong untuk terus melakukan pembelian. Semakin banyak pembelian yang mereka lakukan, semakin tinggi nilai seumur hidup pelanggan mereka.

5. Untuk Mengurangi Pembengkakan Keranjang Belanja

Pembengkakan keranjang belanja terjadi ketika seorang pelanggan menambahkan sesuatu ke keranjang belanja di toko online Anda, tetapi meninggalkan situs web Anda tanpa membayar dan melakukan pembayaran.

Retargeting dapat membantu Anda mengambil kembali pelanggan yang telah meninggalkan keranjang mereka dan menjadi pengingat bahwa item yang mereka minati masih tersedia dan siap untuk dibeli.

6. Untuk Memperkenalkan Produk Baru

Ketika Anda tahu bahwa pelanggan telah mengunjungi situs web Anda dan melakukan pembelian, retargeting membantu Anda membagikan produk baru kepada mereka yang sesuai dengan minat mereka.

Ketika mereka melihat iklan Anda, Anda dapat mengarahkan mereka langsung kembali ke situs Anda untuk menemukan produk baru Anda dan memikat mereka untuk melakukan pembelian.

Terlepas dari tujuan Anda, penting untuk menyelaraskan posisi, kreatif, dan langkah selanjutnya dalam proses konversi dengan daftar audiens Anda.

Retargeting berbasis daftar dapat memiliki tingkat kecocokan yang rendah, jadi pastikan Anda memberikan dukungan pada kegiatan retargeting Anda dengan konten yang bersifat inbound.

Baca Juga: Google Ads vs Facebook Ads, Perbedaannya Bikin Untung?

Langkah-Langkah Melakukan Kampanye Retargeting

Langkah-Langkah Melakukan Kampanye Retargeting

Berikut adalah langkah-langkah umum untuk melakukan retargeting marketing:

1. Tempatkan Kode Retargeting di Situs Web Anda

Untuk memulai, Anda perlu menempatkan kode retargeting (misalnya pixel Facebook) di situs web Anda. Kode ini akan mengumpulkan data tentang pengunjung situs web Anda.

2. Tentukan Audiens Retargeting

Setelah kode retargeting terpasang, Anda dapat membuat segmen audiens yang berbeda berdasarkan tindakan yang dilakukan oleh pengunjung situs web Anda.

Misalnya, Anda dapat menargetkan pengunjung yang menambahkan produk ke keranjang belanja tetapi tidak menyelesaikan pembelian.

3. Buat Kampanye Iklan yang Disesuaikan

Setelah Anda memiliki segmen audiens retargeting yang ditentukan, Anda dapat membuat iklan yang spesifik dan disesuaikan untuk setiap segmen tersebut.

Iklan ini harus menarik dan memancing minat mereka untuk kembali ke situs web Anda dan menyelesaikan tindakan yang diinginkan.

4. Menayangkan Iklan Retargeting

Iklan retargeting dapat ditayangkan di berbagai platform, seperti jejaring sosial, situs web yang berpartisipasi dalam program retargeting, atau melalui jaringan iklan.

Anda dapat menggunakan platform iklan seperti Facebook Ads, Google Ads, atau platform retargeting khusus untuk meluncurkan kampanye retargeting Anda.

5. Pantau dan Optimalkan Kampanye

Setelah iklan retargeting ditayangkan, Anda perlu terus memantau kinerjanya dan mengoptimalkan kampanye Anda.

Perhatikan metrik seperti tingkat konversi, klik, atau tindakan yang diinginkan lainnya untuk mengukur efektivitas retargeting Anda. Lakukan perubahan yang diperlukan untuk meningkatkan hasil kampanye Anda.

Baca Juga: Yuk, Kenali Social Media Advertising Beserta Penggunaanya!

Pertanyaan Seputar Apa Itu Retargeting Ads

1. Apa yang Dimaksud dengan Retargeting Audiens?

Retargeting Audiens adalah strategi pemasaran di mana Anda menargetkan kembali (retarget) pengunjung situs web atau pengguna yang telah berinteraksi dengan bisnis Anda sebelumnya.

Saat seseorang mengunjungi situs web Anda, cookie atau tag pemasaran akan ditempatkan di perangkat mereka.

Dengan menggunakan data ini, Anda dapat menampilkan iklan yang disesuaikan kepada mereka saat mereka menjelajahi internet, baik itu di situs web lain, jejaring sosial, atau aplikasi seluler.

2. Apa Itu Facebook Ads Retargeting?

Facebook Retargeting Ads adalah bentuk retargeting yang dilakukan melalui platform iklan Facebook. Istilah ini juga lebih familiar dalam social media advertising.

Saat seseorang mengunjungi situs web Anda atau berinteraksi dengan konten Anda di Facebook, data tersebut dapat digunakan untuk menampilkan iklan yang relevan kepada mereka di Facebook dan platform yang terhubung seperti, Instagram atau Audience Network.

3. Bagaimana Langkah untuk Melakukan Retargeting?

Berikut adalah langkah-langkah umum untuk melakukan retargeting:

  1. Tempatkan kode retargeting di situs web Anda
  2. Tentukan audiens retargeting
  3. Buat kampanye iklan yang disesuaikan
  4. Menayangkan iklan retargeting
  5. Pantau dan optimalkan kampanye

Baca Juga: Panduan Lengkap Programmatic Ads yang Efektif

Penutup

Dari pembahasan di atas, dapat kita pahami bahwa retargeting adalah strategi yang kuat untuk memaksimalkan hasil pemasaran digital. Dengan pola atau metode ini, Anda bisa menjangkau kembali audiens yang telah menunjukkan minat pada bisnis.

Pekerjaan seperti ini juga biasanya dikerjakan oleh advertiser, yang dalam targetingnya ia akan menargetkan kembali orang-orang melalui metode display retargeting, yaitu jenis iklan display seperti Meta Audience Network.

Jika Anda tertarik mendalami retargeting untuk menigkatkan pemasaran Anda, dapatkan konsultasi digital marketing untuk mengoptimalkan konversi bisnis. Anda bisa hubungi kami untuk bersama-sama membedah strategi paling efektif dan cocok untuk bisnis Anda!

Bagikan Artikel Ini

Layanan Sasana Digital